Pelajaran Baru


Waktu gue bikin postingan ini gue abis bekerja keras, gueberasa jadi dokter guys, jiwa PMR gue diuji banget disini. Abang gue sakit! Dan gue seakan seorang dokter yang harus cepat bertindak supaya tidak menambah luka pada korban (Abang gue) gue panik, karena belum pernahh ngobatin penyakit kayak gini guys, sejak SD gue diangkat sebagai ‘dokter kecil’ yang keerjaannya adalah periksa kuku semua murid abis upacara hari senin! Tugas yang melelahkan bukan? Yap tapi waktu SMP gue berenti milih PMR sebagai exkul. Oh iya masih tentang penyakit Abang gue. Ini benar-benar sulit buat gue, mungkin dokter-dokter ahlipun belum tentu tau nama buat penyakit Abang gue ini, tapi menurut para tetangga gue nama penyakit yang diderita Abang gue itu cukup membahayakan, pantes aja gue sering liat dia nangis-nangis emang lebay sih ya tapi gimana dong? Nah waktu gue ngobatin Abang gue sebenernya gue takut salah, tapi gue malu kalau cuma perbanin doang masa gakbisa dan ternyata nama penyakit yang diderita Abang gue adalah “cantengan” pada tau gak? Sebenernya gue juga gak tau tapi setelah gue investigasi itu bener-bener cantengan, anehnya dijari Abang gue kayak ada gelembung udara gede deh pokoknya. Serem sih tapi gue sebagai mantan anggota dokter kecil dan PMR harus berani dan hasilnya gue berhasil perbanin jari Abang guee HORE *prok prok prok*

Nah ini nih yang penting, disekolah gue itu sejujurnya ngga begitu suka sama pelajaran Bahasa Indonesia, bukannya ngga suka tapi biasa-biasa aja guys. Karena mungkin buat kalian diantara pelajaran B.Indo, B.Inggris, Matematika, dan IPA sebagai mapel yang diUjikan pelajaran B.Indonesia yang dianggap paling mudah, iya ngga? Asal rajin bacanya kita bisa jawab
Tapi masalahnya sekarang pelajaran itu jadi susah padahal itu bahasa kita guys! Sebagai warga negara Indonesia gue merasa gagal.
Eit jangan khawatir ternyata disekolah gue Bahasa Indonesia dibagi 2 guru, 1 guru ngajar biasa dan 1 guru lagi ngajar SASTRA!!!! *jengjengjeng*

Pelajaran itu bagian dari B.Indo tapi lebih kepada apresiasi guys, seneng banget gue dengernya. Apalagi waktu gurunya ngebagi 3 kelompok, kelompoknya adalah sebagai berikut :

1. Puisi
2. Drama
3. Novel

Wow banget kan???
Coba tebak gue masuk kelompok mana? Yap Novel. Pertama kali itu guru nanya siapa yang mau masuk kelompok novel gue otomatis langsung angkat tangan. Gue tengok kanan kiri depan belakang, gak ada yang angkat tangan! Wah gue sendirian nih? Awalnya sih gue semangat banget tapi ketika gak ada yang milih novel entah mengapa gue makin semangat guys \m/

Setelah dikasih petunjuk pembuatan novel, setelah berkonsultasi dengan guru sastra akhirnya

JENGJENGJENG

Novel perdana gue selesai tepat waktu!!
Bahkan sebelum waktu yang ditentukan!!
Disaat temen gue baru join ke kelompok novel gue udah nyelesain tugas itu dengan penuh percaya diri. Tapi agak malu sih kalau ada yang nanya hasilnya🙂

Ya berkat adanya pelajaran sastra ini gue bisa menuangkan tulisan-tulisan gue, dari dulu pengen banget bikin novel eh baru kesampean sekarang. Yaa walaupun cuma tugas tapi gue bisa ngukur seberapa seriusnya gue dalam bidang itu.

Terima kasih buat guru sastra, temen-temen, dan orang-orang yang telah memberikan inspirasi buat gue. Berkat kalian semua atas izin Allah tentunya gue bisa ^_^

Sekian.

2 thoughts on “Pelajaran Baru

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s