Menangis Untuk Lebih Baik


Selamat malam….

Oh Iya, berhubung hari ini tanggal 17 Agustus.. Gue mau ngucapin Selamat HUT RI yang ke-67. Semoga tidak ada lagi warga negara yang bodoh. Semoga Warga Negara kita ini lebih bisa mengekplorasi kekayaan dan keanekaragaman budaya kita. Semoga Indonesia menjadi negara yang lebih baik lagi. Semoga Indonesia tidak terjajah lagi. Amin.

Nah malam ini pikiran gue gak karuan banget. Iya, emosi merajalela ditubuh gue, mulai dari sore gue kerjaannya marah-marah mulu, dan malemnya gue kepengen nangis. Iya ini gue ngepost sambil meras air mata gue yang udah membanjiri kamar.

Ada alasannya kenapa gue menangis malam ini, tapi kalau dipikir-pikir orang yang nangis itu dibilangnya “cengeng” kan? tapi gue sama sekali gak takut dibilang seperti itu. Karna apa? karna gue menangis untuk melegakan perasaan, hati dan jiwa gue. Gak tau kenapa kalo ada sesuatu yang menganjal hati pasti pengen nangis, walaupun gue tau kalo gue nangis itu pasti besok paginya mata gue bisa bengkak dengan ukuran 2kali lipat dari ukuran mata normal. Ini serius. Gue kalo misalnya kelilipan atau ngantuk mata gue langsung merah, dan sekalinya nangis rasanya tuh nggak mau berenti, karena menurut gue semakin banyak mengeluarkan air mata semakin banyak beban yang keluar dari diri gue. Ya walaupun endingnya mata gue jadi bengkak ya -__-”  Tapi bener deh, menangis itu dapat mengurangi beban pikiran kita, jadi setelah nangis rasanya tuh lega gitu. Bener gak??

Nah kalo gue ini lagi kecewa. kecewa sama diri gue sendiri. Iya gue menangis bukan karena ada orang yang nyakitin gue, tapi karna gue mengecewakan diri sendiri. Jadi udah hampir sebulan ini gue punya target, dan gue seharusnya mengerjakan target itu buat masa depan gue nanti. Tapi sampe sekarang gue itu ditaklukkan sama yang namanya “mood” setiap kali gue mau ngerjain itu selalu aja mood gue gak bagus, males jadinya, dan gue gak jadi. begitu seterusnya sampe malam ini gue ngeliat ada temen gue yang udah mati-matian kerja buat masa depannya. sedangkan gue?? selalu kalah sama yang namanya “mood” itu. Gue langsung sedih saat gue tau dia itu udah ada di depan pintu sukses. Sedih kenapa? Gue sedih karna gue udah ketinggalan jauh dari dia. Padahal gue yang punya rencana itu duluan, tapi kenapa gue masih aja jalan ditempat? sedangkan dia udah berlari kencang bahkan udah hampir terbang. Gak terasa air mata gue menetes terus menerus. Gue sadar, buat menuju pintu sukses itu gak cukup punya rencana sama target doang. Gue juga harus BERUSAHA buat dapetin itu semua.

Gue ngerasa paling kecil malam ini, gak ada siapa-siapa yang nemenin. Serasa semua orang udah ngejauhin gue, lebih tepatnya semua orang udah pada jalan cepat, dan gue masih aja berdiam diri disini. Gue takut. Takut banget. Takut kalo gue meninggal dan nggak ada yang mengenal gue. Gue harus bisa berubah. Setidaknya berubah untuk diri sendiri, gak perlu berubah untuk orang lain dulu.

Iya gue harus mengejar semua mimpi-mimpi gue. Gue harus berlari, berlari untuk mengejar teman gue yang udah jauh di depan. Gue gak boleh kalah, gue harus sampai di garis “FINISH” gue gak boleh terus-terusan diam diri menunggu mood gue lagi bagus. Mood itu gue yang menciptakan. Masa gue kalah sama mood! Mulai sekarang, jangan menyia-nyiakan waktu sedetikpun. Waktu gak bisa diulang lagi. Dan sebelum semua terlambat dan gue menyesal. Gue mau berusaha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s