From “Siswa” To “MahaSiswa”


images (26)

Halo kamu kamu, malem-malem gini lagi apa? lagi mikirin Ujian besok ya? oh iya mungkin sebagian dari kalian ada yang melaksanakan Ujian Kompetensi Keahlian besok ya? SEMANGAAAT!!! Abis UKK selesai tinggal mikirin Ujian Praktek dan…….. Ujian Nasional, ya kan? Ayo dikit lagi tuh, jangan sia-siakan perjalanan kalian selama 3 tahun itu berakhir hanya karna selembar kertas jawaban.Setelah lulus SMA/ sederajaat kalian mau melanjutkan kemana? Kuliah Kerja? atau…. Nikah? Ya itu sih emang hak kalian, tapi kalo pilihan terakhir emang udah yakin? udah siap?

Nah kali ini gue mau sharing sedikit perjalanan gue dari “Siswa” jadi “MahaSiswa”. Mungkin saat gue masih sekolah dulu ngeliat orang yang pulang kuliah tengah hari robek, bisa cabut, jalan-jalan terus, baru sampe kampus terus ketemu cowok terus tabrakan terus jadian, uumm oke itu gue terkena racun FTV. Tapi kenapa kehidupan anak kuliahan itu terlihat sangat nyantai, asik, bebas, ya pokoknya beda aja gitu sama sekolah.

Kenapa  bisa gitu? ya karena gue juga nggak tau gimana dalemnya itu. Ternyata kalimat “jangan melihat buku dari covernya saja” itu tepat banget deh ya, Sewaktu gue mendaftarkan diri ke sebuah kampus di Jakarta, ada rasa gimana gitu. Isinya orang-orang yang terlihat dewasa karena kan kuliah itu udah nggak pake seragam lagi, jadinya? ya begitu deh

Setelah diumumkan bahwa gue diterima kampus itu rasanya seneng sih, kenapa? karena gue udah bisa meninggalkan seragam putih abu-abu gue, itu rasanya bangga banget, gak tau kenapa gue ngerasa norak banget waktu itu ya karna gue mikirnya udah ngelewatin UN itu adalah hal yang paling menyenangkan, ditambah lagi karna gue lihat di FTV itu anak kuliahan gak pernah ada tugas yang macem-macem seperti jaman sekolah, asik aja rasanya.

images (25)

1 bulan 2 bulan 3 bulan ternyata gue sadar, gue masih terbawa saat sekolah, gue belum paham tentang dunia perkuliahan, matakuliah yang gue pelajarin itu melenceng banget, ya jadinya gue harus bener-bener belajar, dan klimaksnya itu adalah saat ujian! ini ujian pertama gue saat menjadi MahaSiswi, gak ngerti nanti dosennya gimana ngawasnya, pokoknya nervous! dan yang lebih parahnya itu menunggu hasil ujiannya… haaah… menegangkan.

Masuk di semester kedua ini, gue dan mahasiswa lainnya menyusun jadwal kuliah sendiri untuk disetujui oleh Dosen Wali masing-masing. INI YANG RIBET!! Sumpah gue nggak ngerti sama sekali gimana bikin jadwal! jamannya sekolah kan tinggal terima aja jadwalnya dari guru, nggak pake repot-repot nyari kelas dan pelajaran. Dan sekarang gue diharuskan menjadi mandiri dengan membuat jadwal kuliah gue sendiri selama 1 semester ini. Gue janjian sama temen-temen ngambil MataKuliah(MK) di hari dan sesi yang sama. tapi apadaya, bener kata iwearbanana “Mahasiswa berencana, Dosen yang menentukan” setelah gue isi krs tuh Dosen Wali gue dengan seenak jidatnya nyoret jadwal gue!!!! padahal sebelumnya dia itu udah meriksa dan gue juga udah nanya-nanya dan nggak ada masalah, tapi kenapa tiba-tiba DICOREEEET??!!!!!!!

KENAPA TIBA-TIBA DICOREEEEET???!!!!! (sengaja diulang biar menegangkan)

Gue geram! gue nanya temen gue buat minta garem, eh gak punya! (ngaco eh ngaco!)

Dan sampai sekarang gue masih dag-dig-dug menunggu hasilnya. Di acc atau dicoret lagi???!! Dan seketika gue pengen balik lagi menggunakan seragam putih abu-abu, iya, gue udah ngerasain ternyata menjadi mahasiswa itu nggak seenak dan semenyenangkan yang gue pikirin dulu, dan semua itu karena FTV!!!

Dan menurut gue juga sih ya, menjadi mahasiswa itu berarti kita memikul beban yang cukup berat sih. Karena apa? Karena ada kata “Maha” didepan “Siswa” dan itu sama artinya derajat seorang mahasiswa itu dianggap sangat tinggi, “Maha” itu sendiri kan digunakan untuk sifat Sang Pencipta.

Sofar gue merasa diri gue belum menyatu dengan dunia baru ini, tapi mau nggak mau harus dijalanin. Dan juga gue punya prinsip “Gue harus menyelesaikan apa yang telah gue kerjakan”

Semoga semakin sulit cobaan dan masalah yang diberikan pada kita, semakin bijak dan dewasa pula kita jadinya ya🙂

Tenang aja, kalaupun sekarang kalian ngerasa sekolah atau kuliah udah nggak seenak yang kalian pikirkan, ini adalah tabungan untuk bekal kita nanti ketika berada di lapangan, ketika kita bekerja nanti semua pasti akan menjadi mudah karena kita sudah dibiasakan disiplin. Semoga!

Semua akan indah pada waktunya, kok🙂 tinggal gimana kita menyikapi hidup ini aja, coba kita nikmati aja ya, jangan banyak mengeluh, orang sukses itu tidak pernah mengeluh. Ketika orang lain sibuk mengeluh, orang sukses masih berusaha dan terus mencoba. Dan semoga gue, kalian juga lulus tepat waktu dan pastinya diwaktu yang tepat.

Bukan maksud mau menggurui, gue juga nggak hebat kok, cuma mau sharing aja, semoga kita menjadi pribadi yang lebih baik lagi.

Buat yang mau Ujian besok, semangat ya, jangan lupa berdoa sebelum mengerjakan, emang simple sih tapi manfaatnya besar🙂

Kalo ada yang mau sharing tentang perjalanan sekolah atau kuliahnya, bisa share di comment box ya🙂

One thought on “From “Siswa” To “MahaSiswa”

  1. hahaha, ntar klo kerja ya lebih berat dari pas kuliah, walaupun enaknya ya nanti dapat duit. Pokoknya, apapun yang kta kerjakan jangan pernah nyari santainya aja, pasti ada juga tanggung-jawab yg berat.

    saya sekolah dan kuliah ya gitu2 aja sih, sebagian besar tanpa kendala. ALhamdulillah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s