Mereka Alasanku Tetap Tersenyum


Deprinnava

Deprinnava

21:05 WIB Ternyata udah lama gue duduk di bis bernomorkan 57 ini. Sepanjang jalan yang sehabis diguyur hujan padat merayap, dibanjiri kendaraan bermotor, gue seperti biasa, ngelamun. Bukan bengong loh. Karena baru sadar udah terlalu lama sendiri, eh udah terlalu lama duduk maksutnya, gue ngambil headset dari tas yang gue pangku, suasana menegangkan di dalam bis itu karena sang supir ngamuk karena ada penumpang yang ngaku udah bayar ongkos tapi ternyata dia ngasih duit ke pengamen. Kasian ibu itu.

Setelah keadaan mulai kondusif, playlist gue keputer lagunya Ipang – Sahabat Kecil. Gue langsung inget sahabat-sahabat gue. Sore harinya gue, Desi sama Fika kongkow biar kayak orang-orang. Kita berencana buat nonton Film Hijab yang di sutradarai Hanung Bramantyo. Pilihan yang tepat buat nonton bareng mereka, karena filmnya lucu, gue suka merhatiin orang-orang di twitter yang bilang kalo film itu kocak. Nah gue mau buktiin, sekocak apa sih film Hijab itu. Dan taraaaa~ Itu lebih kocak dari yang gue bayangin! aseli gak bohong! awalnya kita para penonton dibikin ketawa geli sama aksi pemainnya, mulai ke tengah sampe akhir ceritanya klimaks dan bikin penonton mikir. Seru, keren lah pokoknya! Salut sama Bia (Zaskia Adya Mecca)  yang bisa mewakili para wanita yang memiliki pekerjaan.

Balik lagi soal ngelamun, gue ngitung-ngitung ternyata kita udah sahabatan hampir 9 tahun!! Amazing!! Kalo sahabatan itu ibarat anak, dia sekarang udah kelas 3 SD berarti. Uh udah besar ternyata ya. Kami punya nama Genk kaya anak abege sekarang, Deprinnava (Desi, Prima, Indah, Neneng, Nida, dan Fika). Kita itu teman sepermainan sedari SMP kelas 1. dari kelas satu kita udah selalu berenam kemana-mana, sampe ke toiletpun kita barengan, bukan mau pipis, cuma jalan keluar aja dari kelas. Kita juga sampe ikutan ekskul Silat pun berenam, Deprinnava banyakan mainnya daripada seriusnya, jadi salah besar kalo nanya yang serius sama kita.

Oh iya, diantara kita berenam, Prima yang duluan mengganti status, dari “emak” kita menjadi “emak” calon anaknya nanti. Alias dia udah nikah, kemudian Indah, dia ini yang paling bontot diantara kita berenam, tapi dia udah nyusul prima nikah. Dan kabar baiknya Indah sedang mengandung calon ponakan gue nanti🙂 Nah, sepertinya Neneng akan menyusul Indah, kita doakan aja. Tinggallah kami bertiga yang masih gini-gini aja, yang masih lugu dan belum kenal sama lelaki. Udah kayak ban bajaj yang bulet. (maksutnya apadeh -_-) Kita yang masih sibuk buat mencari ilmu belum kepikiran untuk melangkah kearah sana.

Dari situlah yang membuat kita susah kumpul berenam dan malah kita bertiga jadi ga begitu sering ketemu buat sekedar ketawa doang. Iya, kita tuh kalo ketemu apa aja yang dilihat bisa diketawain! Ajaib. Bahagianya kita sesederhana itu :’) Gue, Desi dan Fika kalo ketemu juga selalu dadakan, gak pernah direncanain jauh-jauh hari. Karena kenapa? Mungkin bukan cuma gue dan sahabat gue ini yang ngalamin ginian, kalian semua juga mungkin aja kaya gini. Kalo kita janjian dari jauh hari, pasti ada aja alasan sampe akhirnya batal, batal dan batal lagi. Oleh karena itu, kita menarik kesimpulan bahwa, kalau mau ketemu gak perlu janjian dari sebulan sebelumnya, apalagi setahun sebelumnya.

Bersama mereka gue selalu bisa melupakan segala macem masalah yang gue punya, perasaan kecewa dan sedih akhir-akhir ini terlampiaskan waktu ketemu mereka. Bagai moodbooster hari gue yang hujan langsung cerah ditambah ada pelangi kalo main sama mereka. Kalo mereka baca, pasti ke-GR-an nih -__- Ya tapi itu kenyataannya, kalo lagi bareng-bareng kita semua yang punya pasangan pun jadi jomblo dan lupa segalanya, waktu pengen gue pause rasanya biar kita bisa terus main, berbagi suka duka tawa cinta dan semua bahagia. Iya persahabatan kita emang se-SIMPEL itu. Bahagia itu sederhana. Hal itu yang buat kita sama sekali ga ada rasa sakit hati antara satu sama lain, dikatain apapun bukannya marah tapi ketawa. Iya antara persahabatan kita sama stress itu emang beda tipis.

Penasara, gue lihat jam di handphone ternyata udah nunjukin 21:35 WIB ternyata gue udah ngelamunin panjang lebar tentang sahabat gue. Dan gue hampir sampai tujuan.

Dan setiap meluangkan waktu bersama gue merenung lagi, ternyata gue masih punya mereka yang tulus. Dan meraka adalah alasan gue untuk tetap tersenyum dikala ada masalah yang gue hadapi. Sadis gak tuh?!🙂

 

4 thoughts on “Mereka Alasanku Tetap Tersenyum

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s