Tahun Baru, Semester Baru, Masalah Baru


Foto: Nida Sahara

Foto: Nida Sahara

Selamat hari Jum’at, dan ternyata kalender udah berganti tahun ya. Maaf banget 2 bulanan ini ga ngeblog karna sebenernya pengen banget, tapi karna kebanyakan kerjaan jadinya males (ini alibi aja sih).

Btw gue seneng banget hari ini, karena ketika gue buka blog dan gue mendapatkan banyak sekali komen-komen dari kalian yang entah bagaimana bisa membuat gue tersenyum membacanya, bahkan ada yang bikin ngakak. Karena udah lama ga buka blog, kemudian sekalinya buka ada banyak komen yang entah itu pada curhat, nanya, atau bahkan ngecengin gue, itu merupakan feedback baik buat gue. Sekali lagi makasih ada aja orang nyasar kemari😀

Oke sebelumnya gue mau ngasih tau dulu, ini adalah postingan pengantar untuk beberapa hari kedepan. Iya pengantar, jadi sebelum gue mau bercerita, gue mau jelasin dulu di sini. Akhir tahun 2015 kemaren itu gue akhirnya Alhamdulillah banget udah menyelesaikan tugas berat di semester tujuh, yaitu SEMINAR. Jadi Mata Kuliah Seminar itu mungkin seperti proposal skripsi kali ya, jadi kita ngerjain 3 BAB dengan melakukan penelitian apa yang akan dilakukan, mengingat Dosen gue orangnya anti mainstream, kelasan gue disuruh mencari dan melakukan sebuah inovasi baru yang belum ada sebelumnya.

Sebenernya dari mulai masuk semester tujuh itu gue udah ngerasa “bakalan ga beres nih semester”, karena apa? Mulai dari mengatur jadwal kuliah yang selalu ditolak sampai akhirnya gue disuruh buat SURAT SAKTI supaya jadwal matkul gue di ACC, tapi ternyata? ngga ngaruh.

Sampai ketika kuliah dimulai dan gue dengan keribetan mengurus UKM gue (Kaphac 32) dan segala kemalesan gue buat kuliah, banyak banget drama di semester 7, dapet kelas yang gue ngerasa caur banget. Gue saat itu pasrah aja dengan hasilnya nanti. Tapi Alhamdulillah semua berjalan lancar.

Tahun Baru

Oke, ngomongin tahun baru, awal 2016 gue udah mulai libur kuliah, dan menyandang status ‘pengangguran’, gak mau lama dengan status itu, gue ngirim lamaran ke salah satu media besar, sebut aja Kompas. Ngirim lamaran dengan tidak berharap adalah kebiasaan yang gue lakukan, karena pengalaman gue sebelumnya ketika kita mengharapkan sesuatu dan ternyata gak terjadi, ada rasa yang pasti menghantui. Nah ketika gue gak sengaja ngecek email, ternyata lamaran gue diterima. Wah gue mulai panik karna sebenernya itu cuma iseng-iseng aja, soalnya liburan semester ganjil itu gak lama, dan gue harus skripsi semester besok. Ketika gue baca email dari Kompas, gue akan mulai kerja ketika ada proyek, karena saat itu belum ada proyeknya. Gue sempet menghela napas lega. Alhamdulillah semoga jadwalnya nggak bentrok dengan kuliah gue nantinya.

Pada liburan kemaren, akhirnya salah satu cita-cita gue tercapai, yaitu naik kereta ke Jawa. Iya, naik kereta berlokomotif adalah cita-cita gue, karena setiap hari gue ke kampus naik kereta dan sebagai ‘anker’ gue harus merealisasikan cita-cita yang udah lama banget gue pengenin itu. Akhirnya tercapai juga. Bersama dua temen gue, dengan uang hasil nyelengin selama dua bulan untuk jalan-jalan, gue bisa naik kereta api untuk pertama kalinya. Sumpah itu seneng dan bahagia banget!

Untuk cerita lengkapnya, nanti akan gue tulis lagi di blog ini, so staytune🙂

Semester Baru

Nah, di tahun 2016 ini juga gue resmi menjadi anak semester delapan. Dan ketika mengingat itu, gue ngerasa ternyata gue udah jadi ‘angkatan tua’ -_- ada kalanya ketika di kampus gue sama sekali asing dengan wajah-wajah disana, setelah gue sadar, gue hampir salah masuk kelas yang isinya anak baru semua dan itu mata kuliah pengantar. Untungnya gue belum masuk kelasnya, kalo itu terjadi……. menyedihkan.

Bicara semester akhir, berati bicara skripsi, jauh sebelum itu gue udah mual banget ditanyain sama nyokap gue “besok skripsi tentang apaan?” padahal itu gue masih semester lima atau enam gitu, gue lupa deh. Nyokap gue adalah orang yang selalu bikin gue mikirin apa yang seharusnya ga perlu gue pikirin, jadi bikin panik. Sampai akhirnya ketika semester kemaren gue selalu dicecer soal Seminar, gue akhirnya Speak up, kemudian nyokap gue mengerti dan nggak pernah lagi menodong gue dengan pertanyaan menyeramkan itu. Bukan apa-apa, gue jadi stress sendiri tanpa dikasih solusi, tapi sekarang nyokap gue gak banyak nuntut, tapi lebih ngasih saran, lebih baik dari sebelumnya🙂

Masalah Baru

Di bulan Februari 2016 ini Alhamdulillah gue masih diberi kesempatan untuk manambah usia gue, ga mau gue sebut angkanya karena itu sensitif ya😀 gue masih pantes kok make seragam SMA, serius🙂 Jadi gue masih muda, ga tua-tua amat kok. Di umur ini juga gue mau minta doa kalian, semoga semester ini gue lancar kuliahnya, lancar skripsinya, lancar rejekinya sama sehat. Itu udah cukup kok🙂

Dan di umur yang sekarang pasti akan ada dan banyaaaaaaak banget masalah yang bakal gue hadapi, tapi karena gue lagi skripsi, justru gue malah disuruh cari masalah buat diteliti, karena gue anak Jurnalistik mungkin kalian ada saran masalah apa yang menarik untuk diteliti dan lagi hangat diberitakan, bisa ninggalin komentar di bawah ya😀

Selain lagi nyari masalah buat diteliti, gue juga sepertinya mengalami masalah baru dalam pertemanan, tiba-tiba jadi banyak yang konsultasi ke gue tentang masalah pribadinya. Dulu gue juga punya cita-cita jadi psikolog sih, dan seneng aja rasanya dengerin curhatan orang terus dimintain saran dan solusinya, ketika membuat orang lain bisa tersenyum lagi dan bangkit dari masalahnya itu merupakan kebahagiaan yang awalnya dari cara sederhana.

Bahagia itu gak perlu mahal, bahagia itu bisa kita ciptain, karena bahagia itu sederhana🙂

Ketika kalian melihat foto di atas, gue mengambil foto itu dengan handphone gue dan melihatnya seperti sarang laba-laba, mirip ga menurut kalian?

Banyak banget filosofi mengenai laba-laba dan sarangnya, Bahkan menjadi nama Surah di Al-Qur’an, laba-laba (Al-Ankabut) atau kalian bisa mencarinya ke mbah Gugel. Intinya dalam hidup kita harus berusaha dengan giat tanpa putus asa, belajar menerima kegagalan dan menjadikannya motivasi untuk sukses, saling bekerja sama dalam kelompok, saling pengertian antar sesama.

Gue bukan orang yang bener, tapi semoga kita semua menjadi manusia yang menjadi lebih baik lagi ke depannya.😀

3 thoughts on “Tahun Baru, Semester Baru, Masalah Baru

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s